Jaulah (keliling)

Jaulah adalah tulang punggung dakwah, dan dakwah adalah tulang punggung agama. Sesuatu tanpa tulang punggung tak akan bisa berdiri tegak. Dakwah adalah semua amal jaulah, sebagaimana shalat gerakannya berbeda-beda. Mulai dari jaulah umumi , khususi, usuli, ta’limi, dan tasykili . Apabila jaulah diterima oleh Allah Subhanahu wa ta’ala maka do’a -do’a pun akan diterima. Jika do’a diterima maka hidayah akan tersebar . Sejauh mana menyempurnakan jaulah, maka sejauh itu pula Allah Subhanahu wa ta’ala akan memberikan hidayah.

Jaulah dilakukan oleh seluruh Anbiya ‘Alaihis salam . Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam sendiri sering berjaulah di kota. Thaif, pada musim haji di Mina dan di mana saja kota Makkah. Kadangkala beliau sendiri bersama Abu Bakar Rahiyallahu’anhu Zaid bin Harits atau bersama dengan Abbas Radhiyallahu’anhu padahal pada saat itu Abbas Radhiyallahu’anhu belum memeluk Islam. Di dalam Surat YaSiin diberitahukan tiga orang yang berjaulah , Al Qur’an juga menceritakan bagaimana Musa dan Harun ‘Alaihis Salam berjaulah.

Jaulah adalah berkeliling sebagaimana kelilingnya Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam dan para sahabat Radhiyallahu’anhum dari kampung ke kampung, dari lorong ke lorong atau dari rumah ke rumah mengajak orang-orang untuk taat kepada Allah dan Rasul-Nya.

Tidak ada bayan tanpa Jaulah dan seluruh Nabi yang diutus sebanyak 124.000 nabi dan 313 rasul semuanya berkeliling untuk berdakwah. Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam sendiri menyebarkan agama dari rumah  ke rumah di kota Makkah, sehingga  diumpamakan jika telapak kaki Rasulullah mengeluarkan tinta merah maka merahkalah semua jalanan di kota itu, karena tak ada satu pun jalanan yang tidak dilalui oleh Rasulullah. Rumah paman beliau sendiri yaitu Abu Jahal tidak bosan didatangi, walaupun berkali-kali ditolak.

Ketika Fatimah Radhiyallahu’anha sangat sedih melihat keadaan Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam sekembalinya dari berjaulah, dengan kulit yang menghitam terbakar matahari dan pakaian yang kusam. Maka Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam bersabda “Wahai Fatimah! janganlah engkau bersedih. Sesungguhnya Allah Subhanahu wa ta’ala telah mengutus ayahmu dengan suatu hal yang tidak akan tersisa satu rumahpun di muka bumi ini. Baik di kota maupun di desa, melainkan Allah memasukan ke dalamnya kemuliaan atau kehinaan (jika mereka menolak), sehingga (agama ini) tersebar sebagaimana tersebarnya malam.” (HR.Ath thabrani~ kanzul Ummal)

Nabi Nuh ‘Alaihis Salam ketika berjaulah dilempari batu oleh kaumnya, hingga batu-batu itu menimbun dirinya, kemudian datang malaikat mengeluarkannya dan diperintahkan lagi dan lagi untuk berjaulah.

Tercantum dalam sejarah, bahwa rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam hanya dua kali mengumpulkan orang banyak di tempat terbuka (tabligh akbar), yaitu ketika tiba di Sidratul Muntaha (Dalam peristiwa isra’ Mi’raj) yang pada saat itu dibubarkan oleh Abu Lahab, dan ketika haji Wada’ di mana wahyu terakhir turun dengan pembentukan dan pengiriman jamaah untuk khuruj fi sabilillah yang pertama kali sebelum beliau wafat, yang pemberangkatannya dilanjutkan oleh Abu Bakar Radhiyallahu’anhu dan dipimpin oleh Usamah Radhiyallahu’anhu. Usaha dakwah lainnya dilakukan dengan berjaulah dari pintu ke pintu dan dari kabilah  ke kabilah.

Dalam usaha pertanian, jaulah ibarat menebar benih-benih hidayah pada hati manusia. Siapakah yang masih layak diberi hidayah oleh Allah Subhanahu wa ta’ala ? Maka hadirkan dalam hati bahwa kita bersama 124.000 nabi dan membawa nur seperti nur yang memancar dari para nabi. Bila yang hak digerakkan, pergerakan yang batil akan hilang! Agama akan hidup seperti darah di dalam tubuh yang senantiasa bergerak.

Maksud dan Tujuan Jaulah

Maksud dan Tujuan selain untuk mengekalkan hidayah pemberian Allah pada diri kita, juga bermaksud untuk …

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: